Menelusuri Makna di Balik Eksotisnya Tato Dayak

Seni nedak atau membuat tato pada suku Dayak sudah menjadi tradisi turun-temurun. Bukan asal gambar. Semua motif ada maknanya, lo.

Menelusuri Makna di Balik Eksotisnya Tato Dayak
Tato yang ada di sekujur tubuh salah satu ketua suku Dayak (Muhlissuhaeri.blogspot.com)

Inibaru.id - Suku Dayak merupakan salah satu suku yang ada di Indonesia tepatnya di Pulau Kalimantan. Ciri khas suku Dayak yang nggak dimiliki oleh suku lain yaitu tradisi membuat tato atau dalam suku Dayak disebut nedak. Seni tato Dayak ini sudah dikenal hingga mancanegara, lo. Yuk, lihat keunikan seni tato Dayak.

Makna Tato

Melansir 1001indonesia.net (22/02/2017), bagi orang Dayak, menato tubuh merupakan hal sakral. Tato bagi orang Dayak merupakan simbol bahwa pemiliknya telah melakukan sesuatu yang berani, sebagai identitas diri, menunjukkan status sosial, juga sebagai penolak bala.

Pada mulanya tato digunakan sebagai identitas suku saat terjadi perang suku (mengayau). Namun, setelah masa mengayau berakhir, makna tato mulai bergeser. Bagi laki-laki Dayak, kini tato menjadi tanda seseorang yang merantau.

Motif matahari di tato Dayak yang menggambarkan dunia atas. (yukepo.com)

Kaum perempuan dayak juga bertato lo. Mereka boleh merajah tangan dan kaki setelah haid pertamanya. Kalau kaum lelakinya, boleh menato seluruh bagian tubuh. 

Ada 3 motif tato yang biasa digunakan, Millens. Pertama, motif tato yang digunakan buat mewakili dunia atas, dunia tengah, dan dunia bawah. Dunia atas memiliki motif burung enggang, bulan, dan dan matahari. Dunia tengah disimbolkan dengan pohon kehidupan. Sedangkan ular naga menjadi simbol dunia bawah.

Eits, motif-motif ini nggak boleh asal dipakai ya. Fungsi motif ini untuk membedakan status sosial. Motif dunia atas hanya dapat dipakai oleh kaum bangsawan, keturunan raja, kepala adat, kepala kampung, dan pahlawan perang. Sedangkan masyarakat biasa hanya dapat memiliki tato dengan motif dunia tengah dan bawah.

Proses Pembuatan Tato

Proses pembuatan tato Dayak (Getborneo.com)

Tentu saja orang Dayak nggak mengenal ala-alat modern untuk membuat tato. Semuanya masih tradisional. Bahan-bahan yang biasa digunakan yaitu arang kayu damar dan kayu ulin. Warna hitam didapat dari jelaga periuk yang dibakar.

Sebelum mengenal jarum, mereka menggunakan pemukul dari kayu yang disebut Lutedak. Di bagian ujung diberi duri dari pohon jeruk. Mereka tinggal mengikuti pola yang ditinggalkan Klinge (cetakan kayu).

Nah, itu dia tradisi tato atau nedak dari suku Dayak. Siapa sangka tradisi ini juga menjadi tren di dunia. (IB13/E05)