Mempertahankan Tradisi dan Kelestarian Alam Lewat Nyadran Kali Desa Wisata Kandri
Sesepuh desa wisata Kandri mengambil air dari Sendang Gedhe. (Inibaru.id/ Audrian F)

Mempertahankan Tradisi dan Kelestarian Alam Lewat Nyadran Kali Desa Wisata Kandri

Desa Wisata Kandri menggelar sebuah acara tradisi yang bernama Nyadran Kali. Acara ini nggak cuma diikuti oleh wisatawan lokal tetapi juga mancanegara.

Inibaru.id - Kamis (30/1) pagi, masyarakat Desa Wisata Kandri, Gunungpati, Kota Semarang mengadakan Tradisi Nyadran Kali.

Acara sebetulnya sudah terlaksana pada Rabu (29/1) malam, Millens. Diawali dengan prosesi penagambilan air suci dari sendang di Desa Wisata Kandri. Selepas diambil, air tersebut dikirab.

Prosesi kirab. saat Nyadran Kali di Desa Wisata Kandri. (Inibaru.id/ Audrian F)<br>
Prosesi kirab. saat Nyadran Kali di Desa Wisata Kandri. (Inibaru.id/ Audrian F)

Kemudian sampai pada acara puncak. Rangkaian prosesi kirab tepatnya dilaksanakan di RW 1 Sendhang Gede. Dibuka dengan kesenian Kempling diikuti tarian Martito Suji Dewi Kandri, kemudian perjalanan kirab menuju ke Sendang Gedhe.

Pada kirab tersebut dibawa gunungan hasil bumi, nasi kethek, dan kepala kerbau. Sesampainya di sendhang digelar prosesi penuangan air pada klenthing yang dibawa 9 penari. Setelah air ditumpahkan sebagai simbol pelestarian alam, masyarakat menggelar daun pisang memanjang di samping sendang untuk menyajikan nasi kethek. Para pejabat, tamu, dan wisatawan pun makan bersama.

Kepala kerbau sebagai syarat Nyadran Kali Desa Wisata Kandri. (Inibaru.id/ Audrian F)<br>
Kepala kerbau sebagai syarat Nyadran Kali Desa Wisata Kandri. (Inibaru.id/ Audrian F)

Masduki, ketua acara menyampaikan kalau Nyadran Kali Desa Kandri ini adalah wujud rasa syukur atas pemberian Tuhan Yang Maha Esa. Selain itu, adanya tradisi nyadran ini juga bermaksud agar masyarakat nggak lupa dengan budaya daerahnya.

“Tujuannya unrtuk memberi tahu yang belum tahu dan mengingatkan buat yang sudah tahu,” ujar Masduki.

Dulu kegiatan Nyadran hanya sebatas bersih-bersih sungai kemudian syukuran. Namun semenjak Desa Kandri menjadi desa wisata, diadakanlah prosesi semacam ini.

Sembilan penari yang membuang air sendang di area perkebunan. (Inibaru.id/ Audrian F)<br>
Sembilan penari yang membuang air sendang di area perkebunan. (Inibaru.id/ Audrian F)

Sendang yang menjadi objek prosesi nyadran tersebut memiliki cerita. Sendang itu merupakan sumber air yang besarnya satu dandang. Konon jika dibiarkan mata air tersebut bisa mengubah Kota Semarang menjadi lautan. Maka masyarakat saat itu menutupnya dengan memberikan kepala kerbau, gong, dan jadah. Ketiga hal ini nggak boleh lupa saat penggelar nyadran.

“Dulu kepala kerbau dikubur di dalam tanah. Sekarang karena masyarakat sudah maju dan sadar agama, kepala kerbaunya ya dimasak lagi,” jelasnya.

Masduki juga membeberkan kalau adanya tradisi ini penting sekali untuk masyarakat Desa Wisata Kandri. Selain karena bernilai penting dalam memupuk akar kebudayaan juga membantu perekonomian.

Warga Desa Wisata Kandri bergotong royong menyajikan Nasi Kethek. (Inibaru.id/ Audrian F)<br>
Warga Desa Wisata Kandri bergotong royong menyajikan Nasi Kethek. (Inibaru.id/ Audrian F)

“Semua prosesi ini juga ada hubungannya sama bisnis rumahan kami yaitu Homestay. Jadi kenapa diadakan malam juga yakni agar homestay tersebut kedatangan tamu,” pungkasnya. Masduki juga mengungkapkan kalau pengunjung nyadran ini nggak cuma orang Semarang, tapi luar kota bahkan ada turis manca.

Oh iya, acara Nyadran Desa Kandri ini dilaksanakan setiap setahun sekali pada Kamis Kliwon bulan Jumadil akhir. Jadi buat kamu yang belum ikut, datang lagi di tanggal-tanggal itu ya, Millens. (Audrian F/E05)

Yang Tersisa dari Kain Batik Siwarak, Suvenir Khas Goa Kreo Semarang
Yang Tersisa dari Kain Batik Siwarak, Suvenir Khas Goa Kreo Semarang

Berkunjung ke Goa Kreo di Semarang, kamu mungkin bisa menjadikan batik khas Dusun Siwarak sebagai suvenir untuk dibawa pulang. Kain batik Siwarak namanya. Seperti apa?

https://www.inibaru.id/pasar-kreatif/berburu-batik-khas-goa-kreo-di-dusun-siwarak-semarang-lp

Kreatif Maksimal! Warga Desa Kandri Manfaatkan Halaman Belakang Jadi Spot Foto Keren
Kreatif Maksimal! Warga Desa Kandri Manfaatkan Halaman Belakang Jadi Spot Foto Keren

Warga Dusun Talun Kacang, salah satu bagian dari Desa Wisata Kandri tersebut membuat terobosan kreatif dan inovatif bagi tempat tinggalnya agar juga menjadi destinasi wisata selain Goa Kreo. Seperti apa jadinya?

https://www.inibaru.id/adventurial/memanfaatkan-halaman-belakang-menjadi-tujuan-wisatawan-yang-menguntungkan