Hanya Bermodal Nekat, Kerajinan Kulit Handall Leather Kini Tembus Pasar Mancanegara

Mahalnya barang-barang berbahan kulit justru memicu enam anak muda ini untuk berpikir lebih kreatif. Dengan modal "nekat", mereka mendirikan Handall Leather, jenama produk-produk berbahan kulit kreasi mereka yang dibanderol dengan harga cukup miring.

Hanya Bermodal Nekat, Kerajinan Kulit Handall Leather Kini Tembus Pasar Mancanegara
Salah seorang pemilik Handall Leather Muhammad Syaiful Annas berpose bersama produk-produk buatan mereka. (Inibaru.id/Ayu S Irawati)

Inibaru.id – Produk premium yang dibuat dalam jumlah terbatas nggak harus selalu dibanderol dengan harga mahal. Di Handall Leather, kamu bisa menjumpai produk-produk berbahan kulit dengan harga yang relatif "miring". Kok bisa?

Semua itu bermula dari pengalaman Muhammad Syaiful Annas yang merasa keberatan membeli barang-barang berbahan kulit yang biasanya memang berharga selangit. Annas, panggilan akrabnya, adalah salah seorang pendiri Handall Leather.

“Karena nggak kuat beli," kata Annas membuka obrolan dengan Inibaru.id, "kami coba bikin usaha sendiri."

Nah, dari situlah Handall Leather berdiri.- Memulai usahanya pada 2010, semula bisnis ini dieksekusi oleh sang kakak, hingga kemudian ada enam perintis utama usaha tersebut, termasuk dirinya.

Dompet Handall Leather. (Inibaru.id/Ayu S Irawati)

 

Namun, mencoba "peruntungan" di dunia kerajinan kulit bukanlah perkara gampang, terlebih untuk Annas dan kawan-kawan yang kurang pengalaman. Modal nekat tanpa keahlian khusus sempat membuat mereka mengalami kesulitan mengkreasi kerajinan dari kulit.

Annas mengatakan, awal berdiri, pembuatan satu dompet kulit bisa memakan waktu 1-2 jam.

"Kalau sekarang kami bisa memproduksi dua lusin produk dalam sehari," ujarnya.

Proses produksi Handall Leather biasa dilakukan pada malam hari. Menurut Annas, ini karena para anggota tim juga memiliki pelbagai kesibukan lain, misalnya kuliah.

Dalam berbisnis, mereka berprinsip untuk berani mencoba sesuatu yang baru dan belajar. Kemudahan internet, lanjut Annas, akan sangat memudahkan orang untuk belajar.

“Coba cari tahu kurangnya apa, evaluasi, re-make lagi, sampai dapat yang pantas untuk dijual,” jelas pemuda yang masih tercatat sebagai mahasiswa aktif di Universitas Semarang (Unnes) tersebut.

Ikat pinggang Handall Leather. (Inibaru.id/Ayu S Irawati)

Selektif Pilih Bahan

Demi mendapatkan produk yang berkualitas, Handall Leather bisa dibilang cukup selektif dalam memilih bahan, yakni kulit sapi, kerbau, atau domba. Biasanya, tim akan terjun langsung ke lapangan untuk mencari bahan-bahan berkualitas di Jawa, juga ada yang didatangkan dari Amerika.

Sementara, untuk proses pembuatan, hampir seluruh pengerjaan kerajinan dilakukan secara manual, tanpa bantuan mesin, mulai dari memotong kulit, membentuk pola, menyatukan, hingga menjahit. Produk yang mereka bikin di antaranya dompet, ikat pinggang, dan tas.

Saat ini, produk-produk Handall Leather sudah melanglang buana hingga ke berbagai daerah di Indonesia, bahkan hingga luar negeri seperti Jepang, Malaysia, Singapura, dan Filipina.

Hm, harganya? Sebuah dompet kulit keluaran Handall Leather bisa kamu tebus dengan harga mulai Rp 245 ribu hingga Rp 1,2 juta. Atau, kalau pengin produk khusus, kamu juga bisa custom, tentu saja dengan harga khusus pula. 

Jadi, buat yang penasaran, silakan datang langsung ke rumah produksi Handall Leather di Gombel Lama 135 Semarang. Datang, saksikan, dan cek isi dompet! Ha-ha. (Ayu S Irawati/E03)