Nikmatnya Gorengan untuk Buka Puasa Nggak Sebanding dengan Dampaknya

Nikmatnya Gorengan untuk Buka Puasa Nggak Sebanding dengan Dampaknya
Gorengan memang terlihat sangat menggoda untuk dikonsumsi saat berbuka puasa (Inibaru.id/Triawanda Tirta Aditya)

Gorengan menjadi menu hidangan yang menggoda untuk berbuka puasa. Tapi, jika kamu sering mengonsumsinya, bisa menyebabkan dampak buruk bagi kesehatan, lo.

Inibaru.id – Berbuka dengan gorengan menjadi pilihan yang nikmat bagi banyak orang. Rasanya yang gurih dan teksturnya yang renyah mampu menggugah selera makan. Jika kita mengombinasikannya dengan minuman segar seperti es teh manis, maka sensasi nikmat saat buka puasa tentu akan semakin terasa.

Sayangnya, kamu ternyata nggak disarankan untuk sering mengonsumsi gorengan saat buka puasa. Jika sampai berlebihan, dampaknya bagi kesehatan bisa kurang baik. Berikut adalah dampak-dampak tersebut.

1.       Perut Bermasalah

Kebanyakan makan gorengan, perutmu bisa jadi sakit (doktersehat.com)
Kebanyakan makan gorengan, perutmu bisa jadi sakit (doktersehat.com)

Gorengan tinggi kandungan minyak. Hal ini disebabkan oleh proses pengolahannya yang digoreng. Masalahnya adalah hal ini membuat kandungan lemak jahat di dalamnya sangat tinggi. Kandungan ini sangat sulit dicerna sehingga bisa membuat proses pencernaan makanan menjadi semakin lambat. Kondisi ini tentu akan membuat perut terasa semakin tidak nyaman, mual, atau bahkan kembung.

2.       Gangguan Fungsi Pencernaan

Ilustrasi gangguan pencernaan (iStockphoto)
Ilustrasi gangguan pencernaan (iStockphoto)

Sering mengonsumsi makanan berminyak akan menurunkan jumlah bakteri baik di dalam saluran pencernaan. Dampaknya, fungsi pencernaan bisa terganggu. Sistem imun tubuh juga akan semakin melemah.

Menurut penelitian berjudul Influencer of High-Fat-Diet on Gut Microbiota: A Driving Force For Chronic Disease Risk, disebutkan bahwa ketidakseimbangan bakteri di dalam saluran pencernaan bisa menyebabkan peningkatan risiko obesitas, kanker, diabetes, penyakit jantung, dan parkinson.

3.       Gangguan Jantung

Serangan jantung bisa menyerang kapan saja (Istockphoto/stevanovicigor)
Serangan jantung bisa menyerang kapan saja (Istockphoto/stevanovicigor)

Menurut penelitian yang berjudul Fish intake and the risk of incident heart failure: the Women’s Health Initiative, disebutkan bahwa perempuan yang mengonsumsi satu porsi atau lebih gorengan per minggu akan mengalami peningkatan risiko gagal ginjal hingga 48 persen. Keberadaan lemak jahat yang tinggi di dalam gorengan juga bisa meningkatkan tekanan darah dan kolesterol. Hal ini bisa meningkatkan risiko penyakit jantung.

4.       Menurunkan Sistem Imun Tubuh

Sakit kepala akibat sistem imun yang turun (bbc)
Sakit kepala akibat sistem imun yang turun (bbc)

Bila kamu sering mengonsumsi gorengan, khususnya yang dimasak di dalam minyak jelantah sebagaimana yang sering dijual di pinggir jalan, dampaknya bisa sangat buruk bagi tubuh.

“Minyak jelantah mengandung banyak lemak jenuh dan lemak trans, sehingga bisa meningkatkan risiko jantung koroner dan menurunkan imun tubuh,”ujar Prof. Hardiansyah, Ketua Umum PERGIZI PANGAN Indonesia dan Guru Besar Ilmu Gizi FEMA IPB.

5.       Menurunkan Fungsi Otak

Mudah lupa (kissfmmedia)
Mudah lupa (kissfmmedia)

Menurut studi berjudul Microstructural brain tissue damage in metabolic syndrome, disebutkan bahwa makanan berlemak mampu meningkatkan berat badan, tekanan darah, dan risiko terkena sindrom metabolik. Selain itu, gorengan juga meningkatkan inflamasi pada tubuh. 

Salah satu organ yang akan terdampak inflamasi atau peradangan adalah otak. Hal ini akan membuat fungsi dan kinerjanya semakin menurun.

6.       Meningkatkan Risiko Diabetes Tipe-2

Diabetes Tipe-2 (Terunik News)
Diabetes Tipe-2 (Terunik News)

Nggak hanya makanan dan minuman manis yang bisa menyebabkan peningkatan risiko diabetes tipe 2. Dalam realitanya, hobi makan makanan gorengan juga bisa menjadi pemicunya. Hal ini disebabkan oleh kemampuan makanan tinggi lemak dalam membuat berat badan naik. Dampaknya, tubuh tak bisa lagi mengendalikan kadar gula darah.

Gorengan juga bisa menyebabkan peradangan yang akhirnya berimbas pada terganggunya produksi insulin di dalam tubuh. Hal inilah yang akhirnya bisa meningkatkan risiko diabetes tipe 2.

Sebenarnya, kamu masih boleh kok makan gorengan. Hanya, pastikan untuk nggak sering melakukannya, ya Millens. Selain itu, agar lebih aman bagi kesehatan, lebih baik gorengan kamu masak sendiri di rumah. Mudah dan tetap enak, kok. (Kum/MG31/E07)