Es Dawet Duren Pak Amad, Penawar Dahaga di Tengah Teriknya Semarang

Es Dawet Duren Pak Amad, Penawar Dahaga di Tengah Teriknya Semarang
Semangkuk es dawet duren Pak Amad. (Inibaru.id/ Mayang Istnaini)

Di tengah teriknya Kota Semarang, ada satu minuman yang dijamin bikin dahagamu pergi.

Inibaru.id – Sobat Millens tentu sepakat kalau belakangan ini Kota Semarang sedang terik-teriknya. Bahkan ada beberapa mim yang menyebutkan bahwa letak Kota Semarang sesungguhnya berada di antara matahari dan planet Merkurius.

Hm, daripada terus mengeluh panas dan jadi emosi sendiri, saya memilih untuk mencari minuman penghilang dahaga. Eits, tentunya bukan minuman biasa. Saya memilih menyeruput Es Dawet Duren Pak Amad.

Berada di Jalan Karangsaru, Kota Semarang, nggak sulit kok untuk mencari keberadaan gerobak Es Dawet Duren Pak Amad. Lokasinya persis berada di seberang GKI Karangsaru atau di depan bekas sebuah pabrik rokok.

Perjuangan saya menembus terik dan kemacetan Kota Semarang terbayarkan oleh kesegaran dalam semangkuk es dawet duren. Dawet cendol, nangka, alpukat, dan tentunya durian dibubuhi es serut, kuah santan, dan gula jawa di atasnya. Slurrp!

Kesegaran dalam semangkuk es dawet durian. (Inibaru.id/ Mayang Istnaini)

Saya paling suka dengan dawet cendolnya. Berbeda dengan dawet biasanya, dawet cendol di Es Dawet Duren Pak Amad terbuat dari tepung tapioka dan berwarna putih. Teksturnya kenyal dan bikin semangat saat mengunyahnya.

Oya, sebenarnya ada tapai juga sebagai komposisi es dawet duren itu. Sayangnya saya datang terlambat sehingga kehabisan.

Eits, tapi nggak masalah. Butir-butir durian yang legit mampu memuaskan dahaga saya. Nggak tanggung-tanggung, lima biji durian sekaligus hadir dalam mangkuk saya. Mantap kan? Wah, membayangkannya saja sudah membuat saya ngiler.

Kalau kamu kurang suka dengan durian, kamu bisa memesan es dawet tanpa durian. Harganya Rp 10 ribu saja. Sedangkan es dawet durian bisa kamu tebus dengan merogoh kocek Rp 20 ribu.

Worth it banget kan?

Komposisi Es Dawet Durian Pak Amad. (Inibaru.id/ Mayang Istnaini)

Kalau kamu berminat juga untuk merasakan segarnya Es Dawet Duren Pak Amad, saya sarankan untuk datang lebih awal. Yap, meski buka sejak pukul 10.00 tapi hingga pukul 15.00 saja es dawet duriannya sudah nyaris ludes.

Oya, Es Dawet Duren Pak Amad libur setiap hari Jumat ya. Butuh waktu untuk istirahat dan jalan-jalan juga katanya. Ha-ha!

Setiap hari Minggu, lokasi jualannya juga pindah ke seberang jalan tuh. Jadi jangan sampai salah hari ya!

Nah, dari pada hanya mengeluh panas dan gerah, mending kamu langsung gas ke sana saja. Ha-ha! (Mayang Istnaini/E05)

 

Es Dawet Duren Pak Amad

Alamat     : Jalan Karangsaru, Kota Semarang (seberang GKI Karangsaru)

Jam buka : 10.00 WIB - habis. Buka setiap hari kecuali hari Jumat

Harga      : Rp 10.000 - Rp 20.000