Titik Jatuh Sudah Ditemukan, Begini Kronologi Hilangnya Sriwijaya Air SJY 182

Titik Jatuh Sudah Ditemukan, Begini Kronologi Hilangnya Sriwijaya Air SJY 182
Ilustrasi: Pesawat Sriwijaya Air (Istimewa) 

Sriwijaya Air SJY 182 dinyatakan hilang. Menurut Komite Nasional Kecelakaan Transportasi (KNKT) titik Jatuh pesawat sudah ditemukan dan tim tengah mencari keberadaan pesawat tersebut. 

Inibaru.id - Pesawat Sriwijaya Air SJY 182 dengan rute Jakarta-Pontianak hilang kontak dan dipastikan jatuh pada  Sabtu (9/1/2021). Lokasi jatuhnya diperkirakan di perairan Kepualauan Seribu antara Pulau Lancang dan Pulau Laki.

Pesawat bernomor registrasi PK CLC jenis Boeing 737-500 itu hilang kontak pada posisi 11 nautical mile di utara Bandara International Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, setelah melewati ketinggian 11.000 kaki dan pada saat menambah ketinggian di 13.000 kaki. 

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi pun sudah angkat bicara. Bersama Badan SAR Nasional dan Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) dan TNI-Polri, dia menjelaskan bagaimana kronologi jatuhnya pesawat.

Kata Budi Karya pesawat lepas landas dari Bandara Soekarno Hatta pukul 14.36 WIB.

"Pada pukul 14.37 WIB masih berada di ketinggian 1700 kaki dan diizinkan naik ke ketinggian 29.000 kaki dengan mengikuti standar instrumen," kata Budi Karya.

Pesawat lalu dinyatakan hilang kontak pada 14.40 WIB.

"Kemudian pukul 14.40, Sriwijaya terpantau tidak ke arah O75 derajat melainkan ke Barat Laut, oleh karenanya ditanya ATC untuk melaporkan arah pesawat. Tidak lama kemudian, dalam hitungan seconds (detik), SJY 182 hilang dari radar," terang Budi Karya.

Budi menerangkan manajer operasi kemudian langsung berkoordinasi dengan Basarnas, bandara tujuan, dan instansi terkait lainnya. Presiden Joko Widodo pun sudah menginstruksikan untuk melakukan pencarian secara total.

"Pada pukul 17.30, Bapak Presiden mengatakan memberi arahan untuk memaksimalkan pencarian dan tentu sudah dikerahkan kapal Basarnas (4 kapal), 3 kapal karet, dari TNI AL KRI. Kapal-kapal tersebut sudah di TKP," ujarnya. 

Budi menyebut pesawat mengangkut total 62 orang, terdiri atas 50 penumpang dan 12 kru. Penumpang terdiri atas 40 orang dewasa, 7 anak-anak, dan 3 bayi.

Sementara itu, KNKT juga mengaku telah menemukan titik koordinat pesawat. Maka, langkah selanjutnya adalah pencarian. KNKT, akan mengikuti koordinasi yang dilakukan bersama Basarnas.

Puing-Puing Pesawat Ditemukan

Puing-puing pesawat ditemukan. (Istimewa)<br>
Puing-puing pesawat ditemukan. (Istimewa)

Sebelumnya, warga dan petugas telah menemukan puing-puing yang diduga adalah bagian dari pesawat yang jatuh. Selain itu, mereka juga menemukan potongan tubuh manusia.

Kepala Seksi Pemerintahan dan Transit Kecamatan Kepulauan Seribu Selatan Surachman mengatakan, nelayan Pulau Lancang mendengar ledakan di sekitar lokasi jatuhnya Sriwijaya Air.

Bahkan, nelayan Pulau Pancang juga melihat pesawat Sriwijaya Air jatuh ketika hujan deras mengguyur lokasi kejadian.

"(Nelayan) sempat mendengar ledakan dua kali di bawah laut dan dia melihat pesawat jatuh, lagi hujan lebat. Menurut mereka sekitar pukul 2 siang (pesawat jatuh)," kata Surachman.

Nelayan yang melihat jatuhnya pesawat Sriwijaya Air langsung melapor ke Pemkab Kepulauan Seribu.

Keluarga korban sudah berdatangan di Bandara Supadio, Pontianak. (Pikiran Rakyat/ Antara)<br>
Keluarga korban sudah berdatangan di Bandara Supadio, Pontianak. (Pikiran Rakyat/ Antara)

Nggak lama setelah kabar jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJY 182 meluas, keluarga korban mendatangi Bandara Supadio, Pontianak. Ada juga tiga keluarga yang sempat datang karena infonya anak bungsu mereka adalah salah satu penumpang di pesawat tersebut.

Kita doakan semoga pesawat Sriwijaya Air SJY 182 segera ditemukan ya, Millens! Turut berduka untuk seluruh keluarga korban kecelakaan ini! (Ant/IB28/E03)