Cum Laude! Rara Lestari Moerdijat Raih Gelar Doktor dari Universitas Pelita Harapan

Cum Laude! Rara Lestari Moerdijat Raih Gelar Doktor dari Universitas Pelita Harapan
Rara Lestarie Moerdijat mendapatkan gelar doktor dari Universitas Harapan. (Inibaru.id)

Lebih dari sekadar wakil rakyat, Wakil Ketua MPR Rara Lestari Moerdijat menunjukkan dirinya sebagai pakar serta doktor manajemen pendidikan yang mumpuni. Dia berhasil mendapatkan gelar doktor dari Universitas Pelita Harapan!

Inibaru.id – Wakil Ketua MPR RI Rara Lestari Moerdijat mendapatkan gelar Doktor dari Universitas Pelita Harapan (UPH). Dia mendapatkannya pada Jumat (3/9/2021) dengan disertasi berjudul “Transformasi Pengelolaan Organisasi di Daerah Pasca-Bencana dan Pasca-Konflik: Studi Kasus Yayasan dan Sekolah Sukma Bangsa.”

Dalam sidang terbuka tersbut, hadir Rektor UPH DR (HC) Jonathan Parapak, promovenda, yang juga dikenal sebagai politisi Partai Nasdem. Pengujinya juga nggak main-main, yakni Prof. DR. Komaruddin Hidayat, Prof. DR. Bachtiar Aly, MA, serta Prof. Badri Munir Sukoco, MBA. Ph.D.

Perempuan yang akrab dipanggil dengan Rerie ini melakukan penelitian dengan metode Kualitatif Eksplanatori. Subyek penelitiannya adalah Yayasan Sukma dan 3 sekolah Sukma Bangsa di Pidie, Bireuen, serta Lhokseumawe, Aceh. Observasinya nggak main-main lo karena dilakukan selama 15 tahun, tepatnya dari 25 Februari 2005 sampai 29 Februari 2020.

Yang lebih keren, proses pengumpulan data dengan Dewan Pembina Yayasan Sukma Bangsa ini juga dilakukan dengan wawancara mendalam, tepatnya dengan Focus Group Discussion serta penyebaran angket dengan media Google Form.

Hasil penelitian Rerie menemukan adanya keterkaitan antara learning organization, knowledge creation, dynamic capability, adaptive resilient, innovative capacity, spiritual belief, serta funding commitment. Dua yang disebut terakhir adalah temuan baru. Semuanya memiliki keterkaitan seara dinamis,sirkular, serta integrative. Nah, Rerie pun menyebut hal ini sebagai model Transformasi Pengelolaan Organisasi Dinamis.

Rerie mendapatkan gelar doktor dengan status Cum Laude! (Inibaru.id)
Rerie mendapatkan gelar doktor dengan status Cum Laude! (Inibaru.id)

Menurut dia, Model ini bisa direplikasi oleh organisasi-organisasi, baik itu di Indonesia atau di tempat lainnya. Caranya tentu dengan melakukan sejumlah kegiatan di lingkungan homogen atau heterogen dengan adaptasi ekosistem setempat.

Model ini juga dianggap bisa menciptakan organisasi yang hidup melalui dialektika sehingga mampu mendorong terjadinya evolusi dan transformasi. Meski begitu, lewat penelitian ini pula, Rerie menemukan kalau Yayasan Sukma belum benar-benar memiliki rencana pembiayaan mandiri dan berkelanjutan. Yayasan ini ternyata masih sangat bergantung kepada korporasi.

“Kritik dan masukan, sebaiknya yayasan sudah harus memikirkan dan merencanakan perencanaan pembiayaan secara mandiri dan berkelanjutan, tanpa meninggalkan visi dan misi organisasi,” tegasnya.

Menurut promotor disertasi Prof. DR. Hendrawan Supratikno, MBA, ada dua temuan penting dalam disertasi Rerie, yakni spiritual belief serta funding commitment yang bisa dianggap sebagai doa dan dana. Dia mengaku terkesan dengan paparan Rerie yang menunjukkannya lebih dari sekadar wakil rakyat, melainkan juga pakar serta doktor manajemen pendidikan.

Tim Penguji dan Rektor UPH pun akhirnya memastikan Rerie lulus sekaligus berhak memegang gelar Doktor di bidang Ilmu Manajeman Pendidikan dengan predikatnya Cum Laude!

Selamat untuk Mbak Rerie! (Mus/IB09/E05)